Home > Kesehatan > Vaksinasi Bisa Kurangi Risiko Leukemia Pada Anak

Vaksinasi Bisa Kurangi Risiko Leukemia Pada Anak

Texas, Salah satu jenis kanker yang banyak dijumpai pada anak-anak adalah leukemia (kanker darah). Tapi ternyata jenis kanker ini bisa dikurangi risikonya dengan melakukan vaksinasi pada anak-anak.

Temuan yang dipublikasikan dalam The Journal of Pediatricsmenunjukkan bahwa anak-anak yang lahir di negara dengan vaksinasi hepatitis B tinggi memiliki peluang 20 persen lebih rendah terkena semua jenis kanker pada anak.

Selain itu anak-anak yang lahir di negara dengan tingkat vaksinasi tinggi untuk polio dan vaksin penyakit lainnya memiliki kemungkinan 30-40 persen lebih rendah terkena lymphoblastic leukemia akut, yaitu penyakit kanker yang mempengaruhi sel-sel darah putih.

“Untuk mengetahui hubungan yang lebih jelas lagi diperlukan penelitian masa depan. Dan ini bukan berarti anak-anak yang divaksin tidak akan mendapatkan kanker, tapi bisa mengurangi risiko kemungkinan terkena kanker,” ujar Dr Michael Scheurer dari Baylor College of Medicine di Houston, Texas, seperti dikutip dari Reuters, Senin (7/2/2011).

Berdasarkan salah satu teori yang ada dari studi sebelumnya menunjukkan beberapa infeksi umum diketahui bisa meningkatkan risiko anak terkena leukemia atau kanker darah, yang diduga karena adanya efek yang timbul saat perkembangan sistem kekebalan tubuh.

Kanker yang umum dijumpai pada anak-anak adalah kanker leukemia (kanker darah), kanker otak, kanker tulang belakang dan juga retinoblastoma (kanker pada retina mata). Meskipun kanker di usia anak-anak terbilang langka, tapi ketika hal itu terjadi justru bisa lebih parah dibandingkan orang dewasa.

Dalam studi ini peneliti menggunakan data semua diagnosa kanker di negara-negara bagian Amerika Serikat. Peneliti mengidentifikasi 2.800 kasus kanker yang didiagnosis tahun 1995-2006. Setelahnya peneliti membandingkan risiko terkena kanker pada anak dengan melihat sejarah vaksinasinya.

Peneliti memfokuskan studinya pada anak-anak yang didiagnosis terkena kanker setelah berusia 2 tahun, yang mana pada usia tersebut umumnya anak-anak telah mendapatkan vaksinasi dengan lengkap.

Scheurer menuturkan orang-orang bisa mendapatkan manfaat yang lebih dengan memberikan vaksinasi, karena tidak hanya bisa mencegah beberapa penyakit menular tapi memberikan manfaat lain dengan mengurangi risiko terkena kanker pada anak-anak.

Sumber : detik.com

Categories: Kesehatan
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: